Pengertian, Ciri Ciri Dan Jenis Kemiskinan

- 8/12/2017
Potret Kemiskinan
Pengertian dan Ciri-ciri  Dan Jenis Kemiskinan, Hall dan Midgley (2009), menyatakan bahwa kemiskinan dapat didefenisikan sebagai kondisi deprivasi materi dan sosial yang menyebabkan individu hidup di bawah standar kehidupan yang layak, atau kondisi individu yang mengalami deprivasi relatif dibandingkan dengan individu yang lainnya dalam masyarakat. 

Kemiskinan juga didefenisikan sebagai ketidaksamaan kesempatan untuk mengakumulasikan basis kekuasaan sosial (Friedmann, 1979). Kemiskinan merupakan suatu ketidaksanggupan seseorang untuk memuaskan kebutuhankebutuhan dan keperluan-keperluan materinya (Oscar,dalam Suparlan, 1984). 

Dalam proses dinamikanya, budaya kemiskinan ini selanjutnya menjadi kondisi yang memperkuat kemiskinan itu sendiri. Keadaan tersebut di atas memberikan indikasi bahwa kemiskinan merupakan penyebab dan sekaligus dampak/Masing-masing faktor penyebab sekaligus juga merupakan dampak untuk dan dari faktor-faktor lainnya atau penyebab sirkuler (Rajab, 1996). 

Sementara itu, Harris (1984) mengatakan bahwa kemiskinan disebabkan karena keterbatasan faktor-faktor geografis (daerahnya terpencil atau terisolasi, dan terbatasanya prasarana dan sarana), ekologi (keadaan sumber daya tanah/lahandan air serta cuaca yang tidak mendukung), teknologi (kesederhanaan sistem teknologi untuk berproduksi), dan pertumbuhan penduduk yang tinggi dibandingkan dengan tingkat penghasilannya. 

Chambers (1983) mengemukakan bahwa sebenarnya orang-orang miskin tidaklah malas, fatalistik, boros, dungu dan bodoh, tetapi mereka sebenarnya adalah pekerja keras, cerdik dan ulet. Argumennya dilandasi bahwa mereka memiliki sifat-sifat tersebut karena untuk dapat mempertahankan hidupnya dan melepaskan diri dari belenggu rantai kemiskinan.

Menurut Soekanto (2002:365) kemiskinan adalah suatu keadaan dimana seseorang tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf kehidupan dan juga tidak mampu memanfaatkan tenaga mental maupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Menurut sejarah, keadaan kaya dan miskin secara berdampingan bukan merupakan masalah sosial sampai saatnya perdagangan berkembang dengan pesat dan timbulnya nilai-nillai sosial yang baru. 

Kemiskinan merupakan konsep dan fenomena yang bermatra multidimensional. Suharto (2009:132) menyatakan bahwa kemiskinan memiliki beberapa ciri sebagai berikut:
  • Ketidakmampuan memenuhi kebutuhan konsumsi dasar (pangan, sandang dan papan).Ketiadaan akses terhadap kebutuhan hidup dasar lainnya (kesehatan, pendidikan, sanitasi, air bersih dan transportasi).
  • Ketiadaan jaminan masa depan (karena tiadanya investasi untuk pendidikan dan keluarga).
  • Kerentanan terhadap goncangan yang bersifat individual maupun massal.
  • Rendahnya kualitas sumberdaya manusia dan keterbatasan sumber alam. 
  • Ketidakterlibatan dalam kegiatan sosial masyarakat.
  • Ketiadaan akses terhadap lapangan kerja dan mata pencaharian yang berkesinambungan. 
  • Ketidakmampuan untuk berusaha karena cacat fisik maupun mental.
  • Ketidakmampuan dan ketidakberuntungan sosial (anak terlantar, wanita korban  rumah tangga, janda miskin, kelompok marjinal dan terpencil).

Menurut Suparlan (1985), kemiskinan yang terjadi di Indonesia secara sosiologis memiliki beberapa pola, yaitu:
  1. Kemiskinan Individu: Kemiskinan individu terjadi karena adanya kekurangan-kekurangan yang dipandang oleh seseorang mengenai syarat-syarat yang diperlukan untuk mengatasi dirinya dari lembah kemiskinan.
  2. Kemiskinan Relatif: Kemiskinan relatif merupakan pengertian yang disebut dengan social economics status atau disingkat dengan SES (biasanya untuk keluarga atau rumahtangga). Dalam hal ini diadakan perbandingan antara kekayaan materil dari keluarga atau rukun tetangga di dalam suatu komunitas teritorial.
  3. Kemiskinan Struktural: Kemiskinan struktural adalah kemiskinan yang disebabkan oleh struktur sosial ekonomi yang sedemikian rupa sehingga masyarakat menjadi bagiannya. Kemiskinan struktural dipahami sebagai kemiskinan yang terjadi akibat ketidakmerataan sumberdaya karena struktur dan peran seseorang dalam masyarakat.

 

Masukkan Kata Kunci Pencarian Anda di Sini